Kisah Sepotong Kue

Ini cerita tentang pengalamanku di dunia per-baking-an. Pengalaman uji coba resep apapun, tapi lebih seringnya siy sejenis cake karena aku lebih pede di sana hehe…

Memang dari awal aku sudah proklamirkan ke suamiku, aku akan ambil spesialisasi bikin cake dari pada masak memasak untuk makanan pendamping nasi. Semua itu berdasarkan pertimbangan (ceillaaa) aku udah kibarkan bendera putih menyerah dalam persaingan masak memasak dengan kakak ipar ku. Nah lo…kok bisa begitu.

Jadi ceritanya, sejak mudanya suamiku terbiasa di suguhi masakan mbak ku selain ibu mertuaku tentunya. Jadi lidah dan seleranya udah terbentuk pake standard masakan mbak ku itu yang nota bene udah aku akui enakkkk banged. Jadi kalo aku mau saingan dengan mbak ku, susyaaaah lah lebih baik aku ambil spesialisasi lain aja dimana mbak gak terlalu sering membuatnya…. hehehe apa coba sampe segitunya

Kursus Roti @Bogasari Baking Center

Namanya juga uji coba tentunya tidak selamanya sukses, ada kala resep yg aku uji coba tidak sesuai dengan harapan. Tapi kata orang tua siy, kegagalan adalah kesuksesan yang tertunda, insya Allah jadi catatan supaya next time lebih baik. Seringnya gagal karena kekonyolanku ganti bahan atau kesalahan baca resep.  Tapi pernah kegagalan terjadi akibat salah nulis resepnya, bener-bener bikin emosi jiwa banget. Waktu aku uji coba bikin bolen bandung, ternyata yg punya resep salah ngelompokkan bahan sehingga yg seharusnya digabung di adonan A malah masuk ke adonan B. Alhasil kueku rasanya aneh ajaib.

Ngebahas tentang resep, aku punya buku kumpulan resep-resep yg waiting list di uji coba. Sengaja ditulis ulang untuk memudahkan saat proses pembuatan kue, bakalan ribet banget waktu nimbang atau nge-mixer harus buka majalah atau laptop kan?

Kalo ku perhatikan “Si Primbon” buku resepku ternyata banyak berisi resep kesukaan suamiku, sebenarnya selain untuk menyenangkan pemilik modal (jiahh dia kan yang punya duit buat beli bahan dan alat-alat xixi) juga lebih penting kalo gagal ada yg mau bantuin makan (*curang kan). Jadi di primbonku gak bakalan ada baking yg berkaitan dengan ayam karena itu musuh suamiku. Walaupun sampe mimpi pingin uji coba bikin ayam kodok tapi aku gak mau ambil resiko kalo nanti harus ngabisin ayam segitu gedenya sendirian dan kalo pun sukses hasilnya tetep aja ada yg kurang kalo suamiku ga ikut menikmati.

Jadi, start today setiap hasil uji coba yang aku share akan berjudul Kisah Sepotong Kue walau kuenya so pasti beda-beda. Semoga bisa memberikan inspirasi dan manfaat serta kalo pun ada pengalaman gagal ku tidak terulang bagi yg lain.

Happy Baking🙂

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s