Kisah Sepotong Kue – Macaroni Schotell Ayam Jamur

Macaroni Schotell adalah termasuk salah satu makanan yang lumayan sering aku bikin baik buat acara keluarga, arisan atau kadang kalo lagi iseng. Soalnya bikinnya tinggal cemplang cemplung aja dan isinya bisa kita variasikan sesuai kondisi kulkas. Namun gara-gara asal cemplang cemplung itu jadinya rasanya belum standar, kadang enak kadang pula enak banget hehe… *muji diri sendiri 😀

Ngintip di blog favorit ku mbak Hesti dan mbak Nina, dua-duanya pada bikin macaroni schotell yang bikin ngeces kalo lihat foto-fotonya. Kebetulan malam minggu lalu ada acara pengajian dirumah yasud aku jadi pengen bikin macaroni schotell. Tapi kali ini aku bikin versi lain, aku pake filet ayam yang dicincang kecil dan jamur kancing yang aku iris-iris. Sengaja bikin versi ini selain cobain gaya baru juga karena salah satu teman pengajianku tidak makan daging sapi. Maksudnya siy supaya semua yang datang ke rumahku bisa menikmati hidanganku tanpa kecuali.

 

Ini dia sebagian besar bahan-bahannya ;)

Ini dia sebagian besar bahan-bahannya 😉

Macaroni Schotell Ayam Jamur
By. devinilasari

Bahan:
250 gr              Macaroni elbow yg sudah direbus ¾ matang,
1 liter             Susu cair (biasanya aku pakai 3 sachet susu bubuk + 1liter air)
5 btr               Telur ukuran besar, kalo telurnya kecil-kecil jadi 6 btr
4 lebar             Roti tawar potong kotak-kotak dan rendam air susu
250 gr              Fillet daging ayam di potong kecil-kecil
250 gr              Jamur kancing (champignon) segar iris jangan terlalu tipis
2 sdm               Margarine untuk menumis daging dan bawang, bisa juga pake olive oil atau minyak goreng
1 butir             Bawang bombay yang di potong kotak-kotak kecil
4 siung             Bawang putih memarkan dulu dan iris tipis
100 gr              Keju potong kotak-kotak kecil

Bumbu:
Garam
Pala bubuk
Merica bubuk
Gula pasir
Italian seasoning
Maaf tidak ada ukurang karena semua serba secukupnya, kira-kira aja la yah
Saus Putih:
1,2 sdm              terigu
250 ml             susu cair
¼ sdt              merica bubuk
½ sdt              garam
1 sdm           margarine

Caranya:

  1. Siapkan pinggan tahan panas dengan diolesi margarine, sisihkan.
  2. Siapkan wajan untuk menumis daging, masukkan margarine sampai meleleh tumis bawang putih sampai tercium harum kemudian masukkan bawang bombay tumis sampai layu, masukkan ayam cincang. Aduk-aduk sambil diberi bumbu garam, italian seasoning, pala bubuk, merica dan gula pasir. Terakhir masukkan irisan jamur, aduk sebentar saja dan test rasa kalo udah oke rasanya, matikan api. Sisihkan.
  3. Siapkan baskom besar, masukkan telur kocok sebentar. Beri bumbu garam,pala, merica dan gula pasir. Masukkan susu cair dan aduk sampai rata. Sengaja diberi bumbu 2x supaya rasanya lebih mantap.
  4. Setelah itu masukkan roti, macaroni dan tumisan daging. Jangan lupa juga masukkan ½ bagian keju yang telah dipotong kotak. Aduk rata dan jangan lupa test rasa.
  5. Setelah masuk ke pinggan tahan panas yang telah disiapkan, kukus macaroni schotell kurang lebih 20 menit. Kalo tidak punya klakat jangan lupa tutup dandang dengan kain supaya uap rebusan tidak menetes ke macaroni
  6. Sambil menunggu, siapkan saus putihnya. Caranya, campur semua bahan saus aduk rata dan didihkan sambil terus diaduk sampai keluar gelembung-gelembung di saus putih. Langsung matikan api dan sisihkan.
  7. Tahap terakhir, Macaroni yang telah dikukus siram dengan saus putih dan taburi diatasnya dengan ½ bagian keju kotak yang tersisa. Kemudian panggang sampai atasnya berwarna kuning kecoklatan kurang lebih 30 menit
  8. Keluarkan dari oven dan biarkan sampai dingin. Penting banget membiarkan macaroni schotell sampai dingin dulu karena jika dipotong dalam kondisi panas akan hancur berantakan hiks #pengalaman pribadi
Sisa-sisa Macaroni Schotell Ayam Jamur yang sempat difoto :D

Sisa-sisa Macaroni Schotell Ayam Jamur yang sempat difoto 😀

Hasilnya di pengajian alhamdulillah Macaroni Shcotell Ayam Jamurku laku, termasuk hidangan lainnya (aku bikin puding sutra juga). Cuma itu karena belum dingin banget saat dipotong-potong macaroni schotell nya berantakan 😦

Semoga bermanfaat dan happy baking bunda 😉

Semua happy Alhamdulillah ;)

Semua happy Alhamdulillah 😉

Kisah Sepotong Kue – Bolu Tape Keju Special

Bulan lalu sebelum puasa satu divisiku di kantor bikin acara refreshing jalan-jalan ke Curug Cilember – Puncak. Kami berangkat Jumat sore setelah pulang kerja, setelah bermalam di villa paginya mulailah bertualang ke curug Cilember yang tidak terlalu jauh dari villa. Yang bikin aku takjub di curug Cilember, disana aku banyak bertemu bule arab yang datang berombongan kebanyakan bawa keluarganya #salahfokus. Aku sampe malu sendiri baru tahu tentang curug ini padahal sudah terkenal di dunia internasional (baca arab).

Sampai di curug 7 bukannya mengagumi keindahan alam tapi mulailah kami bernarsis ria, tetep yaaa everywhere everytime. Sudah puas di curug 7, kami melanjutkan perjalanan ke curug 5 dengan harapan kami menemukan tempat narsis yang lebih indah #eeh. Ternyata perjalanan ke curug 5 benar-benar sulit dilupakan dan sulit untuk diulang (aye mah ogah banget). Secara orang biasa keliling mall ini disuruh naik gunung, hadeeuh bener-bener deh menderita saat naik maupun turun. Nggak lagi-lagi deh

narsis everywhereeee :D

narsis everywhereeee 😀

Ketika balik lagi ke jakarta, tentunya kami mampir dulu beli oleh-oleh khas puncak. Seneng banget lihat sayuran/buah seperti wortel, strawberi, alpukat dan lobak yang segar banget. Namun berhubung badanku sakit gara-gara naik gunung jadi aku kurang semangat beli oleh-olehnya. Sebagai bukti aku dah nyampe puncak, aku cuma beli tape singkong dan dodol sirsak. Nyampe rumah taunya suamiku kurang suka tape singkong, nah loh bingung mau diapain tape singkong segitu banyaknya (nyesel gak beli wortel ajah).

Gak kalah dengan keadaan, besoknya aku browsing resep bolu tape yang di bahannya menggunakan tape paling banyak (biar cepet abis tape di rumah hihi) tapi cara bikinnya paling gampang (tetep yaa males.com). Dari beberapa alternatif resep yang ada aku langsung pilih resep dari ncc saja. Pikirku ncc itu sudah jaminan mutu dan setelah aku ujicoba hasilnya memang sungguh memuaskan. Bolu Tape keju ini manis nya pas, gurih dari santan terasa namun sayangnya rasa tape nya kurang nendang. Mungkin karena tape yang aku beli kurang manis atau jangan-jangan masih mentah soalnya kalo dari bahan nya aku gunakan 400 gr tape, banyak kan? Tapi secara keseluruhkan aku rekomendasikan resep ini untuk dicoba, buktinya suamiku suka banget (padahal beliu bukan penggemar tape loh)

Berikut resepnya aku tulis ulang beserta dengan sedikit modifikasi menyesuaikan dengan kondisi dapurku.

bolu tape1

Bolu Tape Keju

By: Dewi Anwar – NCC

Bahan :
400 gr tape singkong yg manis
200 ml santan kental (kara)
8 butir telur
225 gr gula kastor (karena takut kemanisan kalo aku 215gr saja)
200 gr terigu kunci biru (kalo aku pake segitiga biru 173 gr + susu bubuk 27 gr)
50 ml minyak goreng
1 sdm emulsifier
50 gr keju cheedar parut utk taburan
20 lbr paper cup

Cara Membuat

  • Hancurkan tape singkong sampai lembut, campur dengan santan, aduk rata, sisihkan. Kalo aku blender aja biar lembut karena akan memudahkan saat pengadukan dengan adonan
  • Kocok telur, gula pasir dan emulsifier sampai mengembang dan kental, masukan terigu sambil diayak diatas adonan, aduk rata. Penting banget mengocok telur sampai kental berjejak karena adonan akan sering diaduk untuk meratakan tape dan minyak goreng. Jika kurang kental, adonan akan turun dan hasilnya bantat
  • Masukan tape singkong, aduk rata, terakhir masukan minyak goreng, aduk rata,
  • Tuang adonan ke loyang tulban atau ke cetakan muffin yg telah diisi cup paper, taburi keju parut
  • Bila menggunakan loyang tulban, oven dengan suhu 160C selama kurang lebih 25 menit atau sampai menguning, kalo cup cake oven dng suhu 180C.

Dirumah aku punya loyang tulban ukuran 26 ternyata adonannya kebanyakan, jadi sisa adonan aku masukkan ke 12 papper cup. Hasilnya, cake yang di tulban aku bawa ke kantor dan langsung habis, sedangkan yang bentuk cupcake buat sarapan tiap pagi. Alhamdulillah cake tetep lembut walau sudah masuk kulkas.

 

ini versi cupcake nya dan aku lebih suka karena tape nya lebih kerasa dan tetep lembut walau sudah masuk kulkas ;)

ini versi cupcake nya dan aku lebih suka karena tape nya lebih kerasa dan tetep lembut walau sudah masuk kulkas 😉

Happy baking Bunda 😉

Kisah Sepotong Kue – Bolu Hongkong

Weekend lalu aku sengaja uji coba resep yang sudah aku bookmark sejak tahun lalu *lama niaan…upss ketauan malesnya hihi… soalnya penasaran banget dengan komposisinya yang irit telur tapi kalo dari penampakan nya keliatannya enak bgt 😉
Resep yang aku ujicoba adalah bolu hongkong yang aku intip dari blog-nya Bunda Ricke. Setelah ku coba bolu ini langsung masuk list favorite nya suamiku, katanya bolunya enak karena manisnya pas dan gurih dari keju juga. Teksturnya juga lembut, ringan dan wangi vanila. Rafif keponakanku saking sukannya rebutan dengan suamiku habiskan hampir satu loyang hadeuuh…
Yuk ah checkidot resepnya, yang pake font merah itu versiku yaa

Bolu Hongkong Keju

Bahan:
– 4 kuning telur
– 30 gram gula pasir halus kalo aku pake gula pasir biasa Gulaku warna ijo
– 1 sdt emulsifier (aku pakai SP)
– ¼ sdt essence vanilla (aku pakai ½ sdt)
– 1 sdm susu cair kayakanya aku kelupaan deh jadi gak pake hihi
– 4 putih telur
– ¼ sdt garam
– ½ sdt cream of tartar (aku gak pakai) kalo aku pake air jeruk nipis
– 50 gram gula pasir halus
– 60 gram tepung terigu protein rendah (aku pakai Kunci Biru)
– 10 gram maizena (aku pakai 15 gram)
– ½ sdt baking powder
– 30 gram keju cheddar parut
– 50 gram margarin, lelehkan dan dinginkan (aku pakai butter) kalo aku pake blueband cake & cookies
– 30 gram keju cheddar parut untuk taburan (aku pakai 100 gram) kalo aku suka-suka aja

Cara membuat:

  1. Kocok kuning telur, 30 gram gula pasir halus dan emulsifier sampai kental dan pucat. Masukkan susu cair dan essence vanilla. Kocok rata. Sisihkan.
  2. Kocok putih telur, garam dan cream of tartar (air jeruk nipis) sampai setengah mengembang. Masukkan 50 gram gula pasir halus sedikit demi sedikit sambil terus dikocok sampai mengembang.
  3. Masukkan kocokan kuning telur ke dalam kocokan putih telur sambil dikocok perlahan sampai rata.
  4. Masukkan sedikit demi sedikit campuran tepung terigu, maizena dan baking powder sambil diayak dan diaduk perlahan. Masukkan keju cheddar parut. Aduk rata.
  5. Masukkan margarin leleh sedikit demi sedikit sambil diaduk perlahan dan merata.
  6. Tuang ke dalam loyang yg dialas kertas roti. Tabur keju cheddar parut (aku gak ditabur keju sebelum masuk oven).
  7. Panggang dalam oven sampai matang sekitar 30 menit atau sampai matang keluarkan dari loyang dan dinginkan di rak pendingin.
  8. Cara penyajian setelah cake dingin lepaskan kertas rotinya dan belah cake jadi 2 bagian, satu bagian olesi dengan buttercream agak tebal tumpuk dengan satu bagian cake lagi kemudian atasnya olesi dengan buttercream dan taburi keju chedar parut

Waktu tuang adonan ke loyang aku agak gak yakin bakal ngembang karena rasanya kok banyak aduk-aduk adonan. Tapi setelah aku panggang ternyata mengembang dengan sempurna. Selain itu aku bagi adonan di 2 loyang segiempat uk.18 karena aku ogah belah-belah kue *ngaku deh blom jago kalo urusan belah membelah 😀
Setelah di olesi buttercream dan taburi keju yang banyak aku masukkan dulu ke kulkas sampai buttercream dingin. Setelah itu baru potong-potong kecil cake-nya, eh sorenya bolu hongkong nya tinggal satu slice. Kata suamiku itu khusus ditinggalin buat yang bikin 😀

ini bener-bener cuma di sisain 1 slice, jadinya fotonya pun apa adanya :(

ini bener-bener cuma di sisain 1 slice, jadinya fotonya pun apa adanya 😦

Happy baking Bunda 😉

Kisah Sepotong Kue – Pizza Mini (Praktis tanpa uleni adonan)

Pizza sebenarnya bisa dibilang bukan makanan favorite di keluargaku, makanya kalo ada acara makan-makan sekeluarga restoran Pizza jarang sekali masuk kedalam list pilihan yang akan kami kunjungi. Maklum lah yaa, kami kan termasuk keluaran produk kampung, Pizza belum bisa menggantikan nasi jadi walau udah makan Pizza 2 slice pun tetep judulnya belum makan. Namun bukan berarti kami anti pizza, kalo tersaji ya tentu kami dengan senang hati tetap menyantapnya asal gratis loh yaa hehe

Saking tidak favorite nya aku sampai gak kepikiran bikin Pizza sendiri, kalo ada resepnya aku skip aja. Abis ada acara ngulenin adonan yang akhir-akhir ini jadi kegiatan yang aku hindari banget dan bahan-bahan topping-nya juga bikin nguras kantong. Ogah ah 😀

Namun gara-gara dapat kiriman majalah Sedap Pemula edisi bulan ini yang membahas abis-abisan tentang Pizza membuatku jadi nekad bikin Pizza. Foto-foto Pizza di majalah itu loh yang sangat menginspirasi dan menggiurkan 😀

Namun masalah yang belum hilang soal adonan Pizza, semenjak tangan kananku sakit aku menghindari banget kegiatan yang terlalu melibatkan tanganku seperti ngulenin, ngulek dan marut. Trus piye, bukan pizza dong kalo gak pake roti pizza nya?

Gak menyerah dengan keadaan, langsung ngintip-ngintip ke blog favorite ku. Cari inpirasi dari para suhu. Alhamdulillah nemu resep Pizza yang sangat praktis dan dijamin tanpa acara ulenin adonan. Resep nya diambil dari blog-nya mbak Endang yang sangat baik share resep ini. Dari testimoni yang sudah ujicoba resep ini, hampir semua lapor berhasil dengan enakgh. Wah makin semangatlah eike mencobanya 😀

Minggu sore aku langsung bikin topping dan adonan pizza nya juga, bener-bener loh adonan cuma diaduk-aduk dan dibiarkan 1 jam di suhu ruang trus lanjut masuk kulkas. Dalam resep simpan dikulkas minimal 2 sampai 7 jam, tadinya aku berencana malamnya mau aku bakar ehh taunya kecapean dan bablas sampe senin tuh adonan gak aku sentuh. Karena buru-buru berangkat kerja bablas lagi adonan baru aku sentuh selasa pagi. Udah kebayang ajah tuh adonan basi atau bakalan rasa ragi. Namun saking penasarannya, aku uji coba aja bakar pizza mini 6 biji. Udah kebayang kalo gak enak masuk tong sampah ajah 😀

Tapi saat dicoba, alhamdulillah pizza nya enak dan gak ada sama sekali bau ragi yg menyengat. Bener-bener bahagia, Alhamdulillah finally aku bikin pizza juga yeay…

Ini dia resepnya katanya siy diadaptasi dari web King Arthur Flour, Blog – No-Knead Thin-Crust Pizza: it doesn’t get any easier than this, untuk mbak Endang yang share resep ini semoga Allah SWT memberikan keberkahan karena resep ini sungguh sangat memuaskan 🙂

pizza mini2

Santap selagi hangat, hmmm nyumie….

Adonan Pizza Tanpa Diuleni
source: Justtryandtaste

Bahan adonan  pizza:
– 150 ml air hangat
– 2 sendok makan minyak zaitun atau minyak sayur biasa. (aku pakai minyak zaitun)
– 1 sendok teh ragi instan, pastikan fresh dan cek masa kedaluarsanya (misal Fermipan)
– 1/2 sendok teh garam
– 180 gram tepung terigu serba guna atau protein tinggi (misal Segitiga Biru atau Cakra Kembar) kalo aku pake segitiga biru

Saus:
– 3 sendok makan saus spaghetti botolan siap pakai. Info, pake saus barbeque juga enak loh
– seujung kuku mixed herbs (Italian seasoning)
– 1 sendok teh gula pasir
– 1 sendok makan saus sambal botolan ekstra pedas (optional)
– 1 sendok makan saus tomat botolan.

Topping:
– 1 buah tomat ukuran sedang, iris setipis mungkin (aku gak pakai)
– 1/2 buah bawang bombay ukuran sedang, iris setipis mungkin
– 4 – 5 lembar smoked beef, rajang kasar (aku gak pakai soalnya gak ada tapi aku ganti sosis potong kecil)
– 2 sendok makan keju cheddar parut
– 3 sendok makan keju mudah meleleh atau mozzarella cheese (aku pakai mozarella)
– 2 sendok makan keju Parmesan (optional) aku gak pakai soalnya gak ada siy hihi

Topping alternatif lain (aku pake ini):
Topping Pizza Meet Lovers – terinspirasi Majalah Sedap Pemula

Bahan:
100 gr    Daging sapi giling
3 bh    Sosis sapi potong-potong
1 bh    Bawang putih memarkan dan iris tipis
1/2 bh    Bawang bombay iris kecil
garam
merica bubuk
gula pasir
Italian sesioning
Minyak zaitun utk menumis (bisa pakai minyak sayur juga)

Caranya membuat Topping:
Panaskan minyak dan masukkan bawang putih lanjut bombay, tumis sampai bawang keluar harumnya. Masukkan daging giling aduk-aduk sampai berubah warna. Masukkan seluruh bumbu, aduk-aduk sampai daging matang. Matikan api dan sisihkan.

Cara Membuatnya:

Siapkan mangkuk, masukkan tepung terigu dan garam, aduk rata dengan spatula. Masukkan semua bahan adonan pizza lainnya,  aduk hingga semua bahan tercampur rata dan menjadi adonan yang kasar, lembek dan agak basah.

Tutup mangkuk dengan kain, biarkan di suhu ruang selama 1 jam hingga mengembang. Masukkan adonan ke kulkas dan biarkan 1 – 2  jam lagi dalam posisi tertutup kain. Adonan boleh didiamkan di kulkas maksimal hingga 7 jam. Semakin lama adonan diisitirahatkan maka roti akan terasa semakin sedap. kalo aku simpan di kulkas sampe 2 hari, alhamdulillah adonan gak apa-apa. Namun aku simpan adonan di tupperware dengan tutup rapat, mungkin karena itu juga kali yaa

Selama adonan diistirahatkan kita akan mempersiapkan bahan-bahan lainnya.

Siapkan wajan, beri kira-kira 2 sendok makan minyak. Goreng smoked beef hingga kering dan kecoklatan. Angkat, tiriskan dan taruh di piring beralas tissue dapur agar kelebihan minyak terserap. Sisihkan. kalo aku bagian ini di skip karena pake topping yang lain.

Siapkan mangkuk ukuran sedang, masukkan semua bahan saus. Aduk rata.  

Menata pizza:
Panaskan oven di suhu 200’C.

Siapkan loyang, bisa menggunakan loyang besi bulat diameter + 30 cm. Tapi bisa juga menggunakan loyang lainnya yang ada di rumah dan bentuknya juga tidak harus bulat ya. kalo aku pakai loyang kue kering, adonan di bentuk bulat kecil-kecil kan pizza mini namanya 😉

Keluarkan adonan pizza dari kulkas, letakkan di atas loyang. Menggunakan ujung-ujung jari tekan-tekan adonan hingga melebar dan memenuhi loyang. Usahakan setiap permukaan adonan memiliki ketebalan yang sama. Adonan lembek, tidak lengket dan mudah diatur.

Olesi permukaan adonan dengan saus, gunakan kuas untuk mempermudah pekerjaan anda. Jika tidak ada bisa menggunakan ujung spatula plastik. Tata smoked beef, tomat dan bawang bombay secara merata. Taburi dengan keju cheddar, keju mudah meleleh dan keju Parmesan.

Panggang pizza selama 20 menit atau hingga roti terlihat mulai kecoklatan dan kering permukaannya. Keluarkan dan potong-potong selagi hangat. Jika anda tidak memiliki pizza cutter, gunakan saja gunting untuk memotongnya. Praktis, rapi dan cepat. karena aku bikin pizza mini jadi gak ada acara potong-potong, langsung saja santap selagi hangat. hmmm yummie 😉

karena buru-buru mau berangkat kerja, Pizza nya kurang coklat

karena buru-buru mau berangkat kerja, Pizza nya kurang coklat. Tapi tetep enak kok 😉

Happy Baking Bunda 😉

Kisah Sepotong Kue – Cheese Stick Spesial

Kali ini aku mau share tentang resep Cheese Stick yang menurutku paling cocok di lidahku dan yang paling penting suamiku sukaaaa. Sudah aku praktekan beberapa kali dan hasilnya selalu paling cepat habis diantara makanan yang lain. Namun bikin cheese stick emang rada males, selain ribert harus giling-giling dan goreng (suka keteteran) juga aku gak punya gilingan mie/pasta juga. Dulu siy aku sering pinjam ke tetanggaku yang baik hati dan sebagai biaya sewa-nya satu plastik cheese stick buat Qonita anaknya yang maniak banget cheese stick :D. Tapi sudah hampir setahun tetanggaku pindah ke Samarinda beserta dengan gilingan cheese stick ku (*eeeeh) jadi aku pun off bikin makanan jenis ini. Nah beberapa waktu yang lalu tetangga sebelah rumahku yang baik hati juga ternyata punya alat penggilingan mie (*kenapa gak dari dulu tau-nya yaa ) jadi dalam rangka memberdayakan alat tetanggaku (*eehhh lagi) dan untuk menghabiskan keju parmesan yang udah berbulan-bulan di kulkas akhirnya kesampean bikin makanan favorit keluargaku 😀

Resep yang aku gunakan pake resep-nya teh Ina Sena dan khusus cheese stick ini aku gak ada niat utak atik resep karena aku parno gagal secara pake keju yg lumayan mahal kalo gak edam ya parmesan *tetep ogah rugi 

CHEESE STICK
Source: dapoerkoe Ina Sena
 
Bahan :
450gr   tepung terigu protein sedang
50gr     tepung terigu protein tinggi
200gr   tepung tapioka
25 gr    tepung maizena
10 gr    tepung santan instant (optional) seringnya aku gak pakai
½  sdm baking powder
100gr   mentega
250gr   keju parmesan/edam/cheddar parut seringnya aku pake edam atau parmesan karena keju lebih terasa
½ sdm garam
2 butir telur, kocok lepas
300ml  air dingin bisa saja tidak semua digunakan sesuaikan dengan kondisi adonan saja
2 liter   minyak goreng kualitas baik

Cara membuat :

  1. Panaskan minyak goreng dalam wajan dengan api sedang-kecil
  2. Ayak semua bahan kering, lalu masukkan semua bahan lainnya kecuali air, aduk rata menggunakan ujung-ujung jari tangan.
  3. Tambahkan air sedikit demi sedikit, aduk hingga adonan menggumpal, jadi tidak usah terlalu lama diuleni.
  4. Giling adonan sebagian-sebagian kecil dengan gilingan mie/pasta dengan ketebalan dari no. 1 hingga no. 4, potong-potong, lalu potong dengan gilingan untuk memotong kwetiaw. nah saat inilah yang paling krusial, kalo aku biasanya giling adonan sampai siap untuk digoreng semua-nya sampai selesai baru menggoreng, kalo nggak bakalan keteteran antara goreng dan giling 😀
  5. Goreng hingga kuning keemasan.kalo aku lebih seneng goreng sampai agak coklat *tapi jangan sampe gosong loh yaa

Tips penting : agar minyak tidak berbusa, ketika akan menggiling adonan bila adonan terlihat agak lengket, gunakan tepung tapioka sesedikit mungkin. caranya, pulas setipis mungkin tepung tapioka dengan tangan di atas permukaan meja kerja kita, pipihkan adonan yang akan kita giling tempelkan di atas pulasan tepung tapioka tadi. lakukan yg sama dengan sisi lainnya. adonan siap digiling, usahakan jangan dipulas tepung tapioka lagi.

Tekstur Cheese Stick ini memang tidak terlalu renyah bahkan cenderung keras jadi bagi penggemar Cheese Stick renyah mohon maaf lahir bathin yaa. Tapi kalo menurut kakak iparku, yg terlalu renyah itu suka nyerap minyak jadinya selain boros minyak juga bisa bikin bantuk *pembelaan diri.

Cheese Stick Special

Ada good news gara-gara bikin cheese stick kali ini suamiku akhirnya tahu kalo selama ini aku pinjam alat penggilingan mie, ehh suamiku alhamdulillah malah nawarin untuk beliin yeayyy. Padahal selama ini kalo aku beli-beli alat baking langsung protes karena bikin berantakan rumah secara rumah kami mungil apalagi dapurnya. Makasih ya Mas, love you full 😉

Kisah Sepotong Kue – Cake Kentang Keju Coklat

Iseng-iseng BW ehh ujungnya menclok ke blog-nya mbak Marisa dan aku langsung tertarik dengan resep Cake Kentang. Secara aku memang selalu penasaran dengan segala macam olahan yang ada sangkut pautnya dengan kentang soalnya suamiku bukan penggemar kentang.

Kalo dilihat dari cara bikinnya siy keliatannya sama seperti bikin sponge cake biasa namun yang ini istimewa-nya, bahannya tidak menggunakan bahan kimia apapun dan ada tambahan kukusan kentang yang telah di haluskan. Termasuk juga yang bikin semangat ujicoba bikin cake ini karena irit telur *yeayy,  kalo aku ini bukan karena ngehindari kolesterol dari telurnya loh yaa tapi ngehindari sakit hati gara-gara ngabisin banyak telur dan hasilnya gagal *tetep ogah rugi 😀

Nah ini dia resep-nya aku tulis ulang lagi, kalo mau ke sumber-nya langsung silahkan klik sini.

cake kentang 2

CAKE KENTANG KEJU
Source: Marisa Tamara

Bahan:

160 gr kentang di kukus dan selagi hangat dihaluskan
100 ml minyak sayur
120 tepung terigu, ayak kalo aku 100gr terigu + 20gr susu bubuk
4 btr telur ayam
100 gr gula pasir
1 sdt vanilla susu ini tambahanku jadi bisa di skip

35 gr keju cheddar parut
1 genggam choco chips ini tambahan dari aku ya supaya Rafif mau ikutan makan soalnya dia penggemar coklat
Almond slice utk taburan kalo aku ini di skip

Caranya:

  1. Panaskan oven kurleb 160 derajat celcius
  2. Siapkan loyang uk.18 cm olesi margarine, sisihkan
  3. Kocok telur dan gula pasir dg kecepatan tinggi hingga adonan mengembang dan memucat
  4. Turunkan kecepatan ke yg paling rendah, masukkan terigu dan aduk perlahan. Setelah rata masukkan minyak aduk kembali hingga rata
  5. Masukkan kentang dan keju, aduk kembali hingga rata kalo percobaan pertama kejunya aku tabur diatas cake (tidak diaduk dengan adonan) dan kayaknya lebih terasa dan harum
  6. Tuang ke loyang dan atasnya di taburi almond slice. Panggang hingga matang ( 160 celcius kurleb 20 menit dan lanjut dg 140 celcius sampai matang kurleb 15 – 20 menit, test tusuk)
  7. Keluarkan dari oven, biarkan sebentar sampai cake bisa dilepas dari loyang, dinginkan di rak mat

Di percobaan pertama, cake yg aku bikin bener-bener sukses berat. Aku suka wangi kentang campur keju dan vanila susu yang semerbak saat cake diangkat dari loyang. Suamiku juga suka cake ini karena lembut (bener-bener lembut), sama sekali gak komplain soal rasa kentang-nya. Keponakanku Rafif juga suka tapi emang dia mah makan segala macam jenis cake jadi wajar kali yaa 😀

Entah kenapa saat bikin yang kedua-nya dan aku bikin langsung 2 resep (rencananya mau bagi-bagi ke kakak iparku) tapi kok hasilnya beda dan kurang memuaskan. Menurutku kurang manis padahal sudah gunakan gula pasirnya sesuai resep dan harum kentang nya juga gak keluar jadi rasa-nya sama saja seperti cake biasa. Apa karena aku kebanyakan ngasih keju-nya kali yaa. Next time kalo bikin kayaknya gak usah gaya-gaya langsung bikin 2 resep deh :p

Tapi secara overall, cake ini rekomendasi banget apalagi bagi anak-anak karena tanpa campuran bahan kimia jadi lebih sehat. Silahkan di coba yaa…

Happy baking Bunda 😉